Teknik Merakit

TEKNIK MERAKIT KOMPUTER


Kata siapa merakit komputer itu sulit ? Justru merakit komputer itu adalah yang paling mudah dibidang yang berkaitan dengan komputer. Karena kita bekerja secara physical perangkat dan sedikit software. Modal terpenting dari merakit komputer adalah keberanian memegang perangkat berharga ratusan ribu atau jutaan rupiah namun tidak terkecuali juga bertanggung jawab kalo ada yang rusak saat merakit hehehe……

Kalo takut kontak dengan listrik, gunakan saja alas kaki pada saat merakit, seperti : sandal, karpet, pokoknya yang sifatnya isolator (tidak menghantarkan listrik) dan jangan pernah takut karena komputer hanya bekerja di tegangan 12 volt yang gak akan membuat rambut kamu jigrak-jigrak kalo kena setrum hehehhe…..

Alur kerja merakit komputer dapat dilihat berikut ini :

rakit.gif

Yang perlu ditambahkan :

1. Pada analisis perangkat yang akan dibeli, harus menggunakan asas kompatibilitas (kecocokan) antar perangkat.

Kunci utama komputer ada di motherboard. Sesuaikan semua perangkat dengan kemampuan motherboard.

– Motherboard berprocesor Intel berbeda dengan berprocesor AMD

– Procesor tipe LGA, gunakan LGA. Procesor tipe AM2, gunakan AM2

– Motherboard dengan dukungan Core 2 Duo

– FSB motherboard 1066 MHz, gunakan procesor FSB ≤ 1066 MHz.

– Tipe Memory DDR2 533 ( PC4300 ), gunakan memory DDR2 533 ( PC4300 )

– Tipe konektor harddisk ATA133, gunakan konektor ATA100 atau 133

– Tipe konektor harddisk SATA atau SATAII, gunakan SATA atau SATAII

2. Pemasangan perangkat dan konektor pada motherboard

– Pasang memory di DDR1 yang paling dekat dengan procesor.

– Pasang harddisk sebagai primary master, konektor pada ATA1 (biru) atau SATA1

– Pasang oprical drive sebagai secondary master, konektor pada ATA1 atau ATA2

 

Sampai tahap ini proses merakit telah selesai. Mulailah menghidupkan komputer untuk meng-install sistem operasi. Saat komputer dihidupkan tekan Delete atau F2 tergantung (jenis motherboard) untuk masuk ke BIOS (Basic Input Output System). Di BIOS ini kita akan memeriksa apakah perangkat yang kita rakit tadi telah dibaca oleh sistem BIOS. Apabila terdapat perangkat yang belum terbaca berarti ada kesalahan pemasangan.

Atur sistem booting motherboard ke optical drive (CD-ROM, Combo Drive, DVD-ROM, DVD+RW) agar langsung meng-install sistem operasi melalui CD program sistem operasi. Setelah selesai meng-install sistem operasi, install driver yang diperlukan.

Setelah itu selesai deh. Gampangkan…! Namun perlu diingat itu semua perlu niat dan ketekunan agar berhasil dengan baik. Nah sekarang kalo komputernya dah jadi, otomatis kocek kita makin nambah kan…..!!!!

5 thoughts on “Teknik Merakit

  1. tutorial yang bagus,
    untuk menghindari kejenuhan beberapa minggu lalu saya istirahat dari kerja tapi ngga ele-elean di rumah, malah ikut kursus merakit komputer dan troubleshooting. ternyata merakit itu hal yang mudah, kesulitannya adalah mengumpulkan bahan-bahan, seperti motherboard xx cocoknya dengan prosessor xx juga, trus memori harus kompatibel dsb. kalau udah terkumpul semua dan cocok, tinggal rakit deh. tapi ada lagi yang ngrepotin, pas kena troubleshooting, waaah banyakan nyerahnya daripada betulin sendiri, trus driver juga susah nyarinya.
    oh ya, salam kenal

  2. @andri : Bisa ditingkatkan dengan sistem overclocking, beresiko processor cepat panas dan memperpendek usia mainboard. overclocking tidak menjamin memiliki kemampuan yang sama dengan yang diinginkan. Lebih baik gunakan pentium IV.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s